23 April, 2016

Natto. Not today, not tomorrow, not forever

beberapa hari yang lalu mampir ke swalayan yang jual makanan import gitu. terus liat di freezer ada Natto. Natto itu makanan tradisional Jepang yang terbuat dari kacang kedelai yang difermentasikan. biasanya orang Jepang makan Natto untuk sarapan pake soy sauce sama mustard untuk jadi lauknya nasi dan dikasih topping irisan daun bawang.




nah, Natto ini sebelum bisa kita makan harus kita aduk dulu kurang lebih 200 kali baru deh bisa dikasih soy sauce  sama mustard aduk lagi baru bisa kita makan. diaduk sampe lengket kayak keju meleleh gitu. *noted: kayak ya. KAYAK


suapan pertama aku cicip Nattonya aja. kacang kedelainya udah empuk banget karna proses fermentasinya itu. dan lendirnya? hahahahaha licin lah. rasanya sih gurih. tapi bukan tipikal gurihnya kita yang tercipta dari mecin yang takarannya suka-suka itu. hard to explain lah. 

setelah berhasil menelan cicipan pertama, cicipan berikutnya aku coba dengan nasi. kata +Nur Ikhsan Azizudin  sih lebih enak pake nasi dan teman lauk lainnya. dan aku coba pake nasi. kunyahan pertama masih meraba-raba rasanya. kunyahan-kunyahan berikutnya..... kok mulutku jadi banjir dan sticky aneh gitu....


kemudian suapan itu berakhir di tong sampah.
ya, aku tidak berhasil menelannya. bukan karna rasa. tapi karna tekstur yang tercipta dari kombinasi lendir Natto bertemu nasi. 
snapchat: zkyriz

yaudah. gitu deh. menurutku sih kalo kamu kurang suka sama makanan yang aneh dan jarang banget berani nyicip makanan baru, mendingan ngga usah daripada kamu punya memori buruk tentang ini.
maaf ya fotonya aku save dari snapchat dan males aku crop.

sekian tentang Natto.
sayonara. 

2 comments:

  1. mungkin lidah kita memang gak bisa makan yang kayak gitu ya, karena gak terbiasa kayaknya, tapi aku juga lihatnya serasa gimana gitu..

    ReplyDelete
  2. haha, gini seh masalah selera gan, seleranya orang jepang jauh sama selera orang Indonesia, jangan dipaksain,

    ReplyDelete

Comment juga dong! payah baca doang