24 September, 2016

Bukan, Bukan Itu

satu semester setelah cerita tentang diragukan dosen perihal Tugas Akhir, aku belum cerita lagi gimana kelanjutan Tugas Akhirku bahkan sampai sekarang saat aku udah kerja. ya, teman-teman, aku sudah lulus, sudah wisuda (dan berjuang untuk cumlaude), dan sudah bekerja. tenang, I'm still working on that story. Just a little bit more. aku ingin cerita tentang kelulusan itu menjadi sebuah cerita yang menyenangkan, mengharukan, dan menjijikan sekaligus. so, yeah...

jadi sekarang ini aku ingin cerita dulu tentang sesuatu yang sama pentingnya sama perihal kelulusan kuliah; kerja.

sebenernya tempat kerjaku sekarang ini ternyata ngga menggunakan skill yang udah aku asah selama kuliah. maksudnya, skill yang bener-bener aku paham dan aku suka mengerjakannya. semua pekerjaanku di kantor ini lebih berat ke arah DKV daripada Fashion. yes, I got paid for that. tapi apa esensi dari semuanya kalau setiap aku ngerjain sesuatu dengan hati yang gusar? bari kukulutus.

setelah observasi selama dua bulan lebih kerja ini, aku merasa aku ngga akan bisa memakai skill yang aku bener-bener bisa, dan ditawari waktu interview pertama kali. dan aku juga ngga bisa menambah kualitas skillku karna ya skillku ngga pernah bener-bener dipakai. ya kan?

dan tadi sore aku udah berhasil mengeluarkan unek-unek (lagi) dengan cerita ke Mamah. lalu menurut Mamah sih, coba aja cari yang di Jakarta. mungkin nanti bisa ngekos di tempat Kakak. ya dipikir-pikir ngga apa-apa sih. tapi Jakarta panas tjoy. Doh!

tapi menurut Bapak, ngapain kerja jauh-jauh dengan gaji 100% lebih besar daripada kerja di Bandung, tapi dengan tanggungan harus bayar sewa tempat tinggal?

Bukan Pak, Bukan itu.
bukan sekedar uang yang aku cari.

kalau 'hanya' sekedar nyari uang, jualan gorengan juga dapet uang, kan?
ini bukan sekedar perihal mendapatkan apa yang aku cari, tapi juga membagikan apa yang aku punya; ilmu. untuk apa aku sekolah 4 tahun tapi semuanya sia-sia gitu aja?

ya, kan?

***

ya begitulah.
jadi sekarang ini sedang berusaha mengumpulkan pundi-pundi uang dari apa yang aku suka dan apa yang aku bisa. seperti jualan di tees.co.id ada di samping kanan tuh ehehehe
jualan yang effortless karena hanya modal menggambar dan mengambil foto kemudian biar tees yang produksi produk dan mendistribusikannya. aku sih tinggal terima hasilnya saja. nyehehe. enak ya?
enak lah, gambar doang kok '3')/

and please, guys. do not ever ask me for giving you away free stuff that I sell or any discount. meski di tees itu aku hanya modal gambar, tapi aku juga berpikir gambar dan photo apa yang bisa dijual. gimana konsep tokonya, dan lain sebagainya. and it was not as easy as... as... just not easy.

if you a friend and family of mine, you are the one who should give me encourage on selling stuff by buying it, not asking free stuff from me. ya kalau emang belum bisa beli, bantu-bantu promosi juga aku udah terima kasih banget sama kamu. kalau aku sudah punya penghasilan lebih juga ada kemungkinan aku akan ngasih barang yang aku jual ke kamu, KALAU kamu sama sekali ngga pernah minta barang gratis dari aku

anyway, beberapa hari yang lalu aku dapet order gambar dari temennya Kakak, sehabis Kakak ngepost screenshot toko tees punyaku di Pathnya.

So, please do appreciate your friend(s) business :)

5 comments:

  1. Hmmm kalo baca ini pasti ntar ada aja yg mikir, "mending udah ada kerjaan, banyak tuh yg nganggur" huhu. Tapi kalo emang mau ngejar passion ya go ahead aja sih kalo gue :p

    Sukses bisnis kaosnya, Riz. Uhuy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jiwa mengejar passionnya masih membara nich kak Yog :p

      Delete
  2. Semangat RIs. Gua juga sama, lagi pusing nyari kerja. Dan ya, bener kata lu, kerjaan itu bukan cuma masalah duitnya, tapi masih banyak faktor lain yg lebih penting hehehe. Faktor paling penting buat gua tuh masalah karir dan pengembangan diri. Gua pengen kerjaan yg bisa jadi tambahan bagus buat CV gua, supaya ke depannya karir gua bisa meningkat. Gua juga pengen kerjaan di mana gua bisa belajar sesuatu, bisa lebih baik lagi daripada hari ini. So yeah, semangat ya cari kerjanya Ris. Kalo ada waktu kapan2 kita ngopi yuk sebelum gua balik ke China, hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Exactly, om!
      Kan ngga lucu banget kalau nanti ada pertanyaan dulu pernah kerja dimana kemudian kita hanya bisa meringis because we're not proud of it.

      Boleh tuh. Boleh banget! :3

      Delete

Comment juga dong! payah baca doang